Manfaat Beragam Hewan yang Disebut di Dalam Al-Qur`an


lebah-maduManfaat Beragam Hewan yang Disebut di Dalam Al-Qur`an

Di dalam sejumlah ayat, Allah menegaskan bahwa hewan merupakan satu karunia besar dan menganjurkan orang-orang beriman agar mengambil manfaat dari mereka. Salah satu ayat tentang ini berbunyi,

“Dan Allah menjadikan bagimu rumahmu sebgai tempat tinggal dan Dia menjadikan bagi kamu rumah-rumah (kemah) dari kulit binatang ternak yang kamu merasa ringan membawanya di waktu kamu berjalan dan waktu kamu bermukim dan (dijadikan-Nya pula) dari bulu domba, bulu unta, dan bulu kambing, alat-alat rumah tangga dan perhiasan (yang kamu pakai) sampai waktu (tertentu).” (an-Nahl [16]: 80)

Banyak ayat-ayat lain yang merujuk pada manfaat hewan.

Bagian terbesar manusia mereguk manfaat dari hewan-hewan tanpa memikirkan bahwa semua karunia itu datang dari Allah. Mereka hanya mengonsumsi semua itu sebagai produk-produk harian. Namun, sebagai balasan atas beragam-macam karunia-Nya itu, Allah berkehendak agar manusia mensyukuri dan tidak melupakan semua karunia yang telah Dia limpahkan itu. Dalam bab ini kita akan berkutat pada aneka macam rahmat yang dianugerahkan Allah kepada manusia melalui hewan.

Sumber Gizi

“Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami telah menciptakan binatang ternak untuk mereka, yaitu sebagian dari apa yang telah Kami ciptakan dengan kekuasaan Kami sendiri, lalu mereka menguasainya? Dan Kami tundukkan binatang-binatang itu untuk mereka, maka sebagiannya menjadi tunggangan mereka dan sebagiannya mereka makan. Dan mereka memperoleh darinya manfaat-manfaat dari minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?” (Yaasiin [36]: 71-73)

Allah menciptakan manusia dengan pelbagai kekurangan dan kelemahan untuk menguji mereka di dunia ini. Dengan ketergantungan pada makanan untuk bertahan hidup, yang sebetulnya satu kelemahan. Akan tetapi, kebanyakan manusia tidak menganggap ini sebagai kelemahan dan begitu mudahnya menerima itu sebagai kebutuhan alami yang tak terelakkan. Akan tetapi, ketergantungan pada makanan bergizi adalah satu kelemahan dan untuk tujuan suci. Manusia seharusnya mencoba memahami kehendak suci ini. Sebab hanya dengan begitu, mereka dapat memahami kekurangan diri mereka di hadapan keperkasaan Sang Maha Pencipta mereka dan kenyataan bahwa mereka membutuhkan semua karunia yang Dia anugerahkan. Puasa juga mencakup kehendak ini, sebab menahan lapar dan haus untuk waktu pendek dan temporer mengingatkan manusia pada kelemahan diri mereka serta membantu orang lain mengerti akan kebutuhan mereka kepada Allah. Melibatkan diri dalam kegiatan amal perbuatan semacam ini membuat mereka mampu mensyukuri nikmat karunia yang telah diberikan kepada mereka dan merenungkannya dengan tulus.

Kemanusiaan memerlukan Allah, dan Allah, Maha Pemberi (ar-Razzaq), menganugerahkan semua hamba-hamba-Nya dengan segala rupa kebutuhan. Salah satu kebutuhan tersebut adalah bahan makanan yang berasal dari binatang, seperti telur, daging, unggas, susu, madu, dan macam-macam lagi. Di dalam bab ini, akan kita bahas beberapa aspek dari sumber-sumber hikmah dari sumber gizi yang disebutkan dalam Al-Qur`an.

  1. Daging dan Kesehatan Pribadi

“Dan Kami beri mereka tambahan dengan buah-buahan dan daging dari segala jenis yang mereka ingini.” (ath-Thuur [52]: 22)

Daging, yang disebut secara khusus, adalah satu nutrisi penting bagi tubuh manusia. Asam-asam Amino, bongkahan-bongkahan prinsipil dari protein, sangatlah penting untuk jaringan pertumbuhan dan perbaikan. Sebab itu, kecukupan asam amino (pasokan protein) adalah vital bagi beragam kegiatan seperti ini. Protein lengkap, berasal dari daging, menyediakan semua asam amino esensial dalam makanan yang dikonsumsi dalam jumlah yang tepat. Beberapa jenis dari protein, terutama sekali yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, tidak mengandungi jumlah asam amino yang diperlukan tubuh manusia. Kaum Vegetarian yang tergantung pada sayuran untuk kebutuhan protein dapat memperoleh jumlah yang cukup dari asam-asam amino esensial hanya dengan melengkapi aturan makan harian mereka dengan protein sempurna. Pola makan kaum vegetarian yang kurang kandungan protein, sementara kaya dengan unsur karbohidrat, menghadang pasokan yang cukup dari asam amino yang akhirnya bisa terkena edema (pembengkakan akibat akumulasi air berlebihan dalam jaringan tubuh). Ini merupakan satu kesalahan serius dari pola makan yang mematikan. 4

Daging tidak sekedar bahan makanan berprotein tinggi, tapi juga kaya dengan mineral-mineral vital seperti zat besi, seng, fosfor, potasium, selenium, dan banyak vitamin lainnya (bagian terbesarnya kelompok vitamin B kompleks). Sayuran juga mengandung zat besi dan seng, tapi karena manusia yang ikut pola makan kaya dengan sayuran dan sangat tergantung pada bahan-bahan makanan kaya-serat, maka tubuh mereka tidak dapat sepenuhnya mencerna zat besi dan seng.

Lemak-lemak basah yang ditemukan di dalam daging merah dapat mencegah kelumpuhan, khususnya di kalangan lelaki. 5 Kelumpuhan terjadi akibat dari pemompaan darah secara mendadak ke sel-sel otak, satu tindakan yang membunuh banyak sel darah. Namun, pengkajian belum lama ini mengungkapkan bahwa lemak binatang mengatur aliran darah ke otak.

Berseberangan dengan sangkaan umum, makanan bebas daging tidaklah rendah kadar kolesterolnya. Dengan anggapan bahwa bahan-bahan makanan di luar daging adalah kaya dengan lemak-lemak terselubung, kaum vegetarian secara relatif mengonsumsi lebih banyak lemak terselubung. Dalam upaya menjaga pola makan gizi tinggi, spesialis kesehatan menganjurkan agar konsumsi kolesterol kurang dari 300 mgs per hari. Ini merupakan jumlah persis kolesterol yang didapat dari daging.

Pencernaan protein (daging) secara relatif merupakan proses panjang, tapi 95 persen dari kandungan protein dan 96 persen lemak dapat dicerna dengan mudah. Lemak memungkinkan pencernaan bahan-bahan bergizi lainnya juga. Daging, yang mengandung lemak dalam jumlah pantas, tetap bercokol di dalam perut dalam rentang perpanjangan waktu, menunda rasa lapar, dan meningkatkan kekuatan seseorang untuk menolak rasa lapar. Sebagai tambahan, karena unsur-unsur kandungannya mempergiat kelenjar air liur, ia mempertajam selera makan dan menfasilitasi pencernaan.6

Terlepas dari fakta-fakta ilmiah ini, daging sangatlah menyedapkan. Kalaulah sumber gizi esensial ini tidak demikian sedapnya, tentu kita akan harus dipaksa memakannya, terlepas dari cita rasanya, demi mencukupkan kebutuhan kita akan protein. Namun, sebagai satu karunia Allah, ia memang sedap. Sementara itu, Allah menegaskan nilai daging dengan menyebutnya sebagai salah satu makanan di surga, “Dan daging burung dari apa yang mereka inginkan.” (al-Waaqi’ah [56]: 21)

  1. Susu: Keajaiban Produk Hewani

“Dan sesungguhnya pada binatang ternak itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum dari apa yang berada dalam perutnya (berupa) susu yang bersih antara tahi dan darah, yang mudah ditelan bagi orang-orang yang meminumnya.” (an-Nahl [16]:66)

Pembentukan susu merupakan satu keajaiban. Itu menggugah pemikiran bahwa minuman yang bersih dan sedap itu dihasilkan di antara darah dan apa yang akan dikeluarkan dari tubuh.

Dengan segala penghargaaan akan manfaat-manfaatnya bagi kesehatan anak-anak dan juga orang dewasa, kandungan susu patut dianalisis. Kasein, sejenis protein, memberikan warna putih pada susu. Dengan meneliti setetes susu di bawah mikroskop, orang akan melihat unsur-unsur sangat mungil yang mengapung. Terlepas dari kasein dan lemak, susu terdiri atas laktosa (larutan kadar gula) dan sejumlah vitamin esensial untuk kesehatan dan mineral (seperti fosfor dan kalsium). Kalsium adalah unsur esensial dari tulang dan gigi. 7

Seperti sudah dijelaskan sebelumnya, susu adalah bahan makanan yang amat bermanfaat, kaya dengan bahan-bahan esensial untuk pertumbuhan badan. Allah menciptakan susu untuk kemanusiaan sebagai satu rahmat-Nya agar mereka merenungkannya dan mensyukuri Keperkasaan-Nya. Itu juga suatu rahmat yang akan, dengan izin Allah, dapat dinikmati di surga.

“(Apakah) perumpamaan (penghuni) surga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa yang di dalamnya ada sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tiada berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar (arak) yang lezat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring; dan mereka memperoleh didalamnya segala macam buah-buahan dan ampunan Tuhan mereka, sama dengan orang yang kekal di neraka, dan diberi minum dengan air yang mendidih sehingga memotong-motong ususnya?” (Muhammad [47]: 15)

  1. Madu

“Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah, ‘Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia.’ Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebenaran) Tuhan bagi orang-orang yang memikirkan.” (an-Nahl [16]: 68-69)

Madu, beserta vitamin-vitamin dan mineral-mineral, sangatlah bermanfaat bagi manusia. Ia mangandung gula (glukosa dan fruktosa), beragam mineral (kalsium, potassium, magnesium, sodium klorin, sulfur, besi, dan fosfor), dan vitamin-vitamin (B1, B2, B3, B5, B6, dan C).8 Tambahannya, ia juga mengandung sejumlah kecil dari beberapa macam hormon, tembaga, iodium dan zinc-dengan kata lain, ia mengandung, hampir segala yang diperlukan tubuh manusia.

Informasi berikut dikeluarkan ketika Konferensi Pertanian Dunia tahun 1993.

Dalam konferensi tersebut, ada satu sesi khusus tentang penyembuhan dengan menggunakan elemen-elemen berasal dari madu lebah. Beberapa ilmuwan Amerika mengatakan bahwa madu, royal jelly, tepung sari, dan propolis (tahi lebah) dapat menyembuhkan banyak penyakit. Seorang dokter dari Rumania mengatakan dia sudah mencoba penggunaan madu untuk penyembuhan katarak pada sejumlah pasien, dan ternyata 2.002 dari 2.094 penderita (95%) sembuh sepenuhnya. Seorang dokter Polandia juga memberitahukan bahwa tahi lebah menyembuhkan banyak penyakit seperti haermorrhoid (demam berdarah), penyakit kulit, penyakit-penyakit pada peranakan, dan bermacam-macam keluhan lainnya. 9

Manfaat lain dari madu adalah, dibandingkan dengan jumlah gula yang sama, ia mengandung 44% kalori lebih sedikit. Artinya, meskipun madu merupakan penyumbang energi yang besar, ia tidak menambah berat badan orang yang meminumnya.

Cairan kental sedap rasa dan rendah kalori ini gampang sekali dicerna. Karena molekul-molekul cairan manis dapat berubah menjadi glukosa, madu, meski mengandung kadar asam tinggi, mudah dicerna, bahkan oleh penderita penyakit perut.

Madu menolong ginjal dan usus berfungsi lebih baik. Karena tidak mengandung molekul-molekul gula, madu juga manjur untuk otak. Sementara itu, madu juga membersihkan darah dan aliran darah serta instrumental dalam memproduksi darah. Dengan banyaknya jumlah energi yang dikeluarkannya, madu punya kemampuan yang diperlukan untuk memproduksi daya tenaga guna memproduksi darah.

Madu melindungi tubuh dari keluhan penyempitan kapiler (capillary) dan arteriosklerosis (saluran darah ke jantung), dan juga membunuh bakteri. Bila diminum bersama air sejuk, madu menyatu ke dalam aliran darah hanya dalam waktu tujuh menit, dan dengan demikian merupakan unsur penyembuh cepat dan bagus untuk tubuh. Bila diaduk dengan air, ia mujarab dengan kandungan kualitas antiseptik. Terlepas dari ini, madu mengandung semacam bahan-bahan kimia antibakteri, seperti benzyl alcohol dan banyak lagi.

Sumbangan madu lebah untuk kesehatan manusia tidak terbatas pada madu, sebab lebah juga menghasilkan produk lain: royal jelly. Royal jelly, bahan berbau tajam yang dikeluarkan oleh lebah pekerja untuk memberi makan ratu lebah, adalah karunia lain untuk manusia, karena di dalamnya terkandung sejumlah mineral seperti fosfor, kalsium, besi, sodium, potassium dan magnesium, vitamin B2, B3, dan B6, serta protein dan karbohidrat.

Royal jelly digunakan untuk menyembuhkan keluhan-keluhan berasal dari kerusakan selaput, arterioklerosis, atau kerusakan jaringan tubuh lainnya. 10

“Tidakkah kamu pehatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)-mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin….” (Luqman [31]: 20)

===============

4- Resimli Saglik Ansiklopedisi (Illustrated Health Encyclopedia) (Bilpa-Inkilap Publishing), vol. 4, hlm. 476.

5- Sabah Gazetesi (koran Turki), 25 Desember 1997, dari Harvard University.

6- Ana Britannica Ansiklopedisi (Britannica Encyclopedia), vol. 8, hlm. 334.

7- http://www.bawarchi.com/health/milk2.html

8- http://biorganic.ifrance.com/biorganic/honey.htm

9- Hurriyet Gazetesi (koran Turki), 19 October 1993.

10- http://www.naturalark.com/honey.html

Iklan