PELAJARAN DARI ISRA’ – MI’RAJ : KEUTAMAAN SHOLAT


shalat gaibPELAJARAN DARI ISRA’ – MI’RAJ : KEUTAMAAN SHOLAT

RAJAB adalah bulan yang terkenal sebagai bulan yang memiliki banyak kelebihan. Bulan ini merupakan bulan yang mulia dan dalam bulan ini kita disuruh agar memperbanyak amal ibadah seperti berpuasa dan membersihkan hati dengan memperbanyak zikir dan istighfar. Bulan Rajab juga merupakan bulan yang banyak berlaku perisitwa besar dalam sejarah Islam. Salah satu peristiwa tersebut ialah peristiwa Israk dan Mikraj Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Setiap tahun, umat Islam di seluruh dunia akan memperingati dan merayakankan hari tersebut dengan pelbagai acara, seperti mengadakan majlis-majlis keagamaan berupa ceramah-ceramah mengenai peristiwa Israk dan Mikraj dan pengajaran yang boleh diambil melalui peristiwa tersebut.

Israk dan Mikraj berlaku pada 27 Rejab. Peristiwa ini merupakan mukjizat yang menjadi lambang keagungan dan penghormatan bagi Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Berbagai peristiwa yang dialami oleh Baginda dalam perjalanan Israk dan Mikraj. Dalam peristiwa tersebut Allah Subhanahu Wataala telah memperlihatkan kepada Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam akan kekuasan dan kebesaran Allah Subhanahu Wataala dan di balik kejadian-kejadian yang diperlihatkan itu mengandung pengajaran dan peringatan kepada umat manusia. Sebagaimana firman Allah Subhanahu Wataala dalam Surah Al-Israa’ ayat 1 yang artinya :

“Maha Suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidil Al-Haram (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.”

Salah satu perkara penting yang terjadi dalam malam Israk dan Mikraj ialah Sholat lima waktu difardukan kepada umat Islam. Hal ini menunjukkan kepada kita betapa penting dan tingginya nilai Sholat itu di sisi Allah Subhanahu WaTaala. Perintah kewajiban ini nyata berbeda dari kesemua perkara-perkara wajib yang lain seperti zakat, puasa dan haji yang disyari’atkan melalui wahyu dari Alalh Subhanahu Wataala kepada Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dengan perantaraan Malaikat Jibril Alaihissalam. Kewajiban Sholat lima waktu diterima oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam secara langsung dari Allah Subhanahu Wataala.

Dalam Islam, Sholat merupakan ibadah yang mendekatkan kita kepada Allah Taala. Apabila kita mengerjakan Sholat, seolah-olah kita sedang berbicara dengan Allah Taala dan Sholat juga adalah salah satu cara kita menunjukkan rasa syukur kepada Allah Taala atas segala nikmat yang telah dikurniakan kepada kita. Ibadah Sholat juga adalah sebagai simbol pengabdian manusia kepada Penciptanya yang Maha Agung. Firman Allah Taala dalam Surah Adz-Dzaariyaat ayat 56 yang artinya:

“Dan Aku (Allah) tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku (beribadah kepada Allah).”

Kewajiban Sholat fardu berbeda dari ibadat-ibadat wajib yang lain. Islam amat menitik-beratkan Sholat. Tidak seperti puasa, zakat dan haji yang kefarduannya boleh digugurkan atas sebab-sebab keuzuran syara’. Berlainan sekali dengan Sholat. Adapun Sholat itu wajib dikerjakan walau di mana dan dalam keadaan apapun. Jika seseorang itu sakit dan tidak mampu berdiri, Sholat boleh dilakukan dalam keadaan duduk, bahkan juga berbaring. Jika seseorang itu dalam keadaan musafir, dia boleh mengerjakan Sholat dengan dua cara, baik secara jamak ataupun qasar. Ini menunjukkan kepada kita betapa tingginya nilai Sholat itu. Selain itu, Sholat juga merupakan perkara pertama yang akan dihisab di akhirat nanti, kerana Sholat adalah pokok utama dalam semua amalan yang dikerjakan oleh manusia. Dengan Sholat dapat menghalang seseorang itu daripada melakukan maksiat dan Sholat juga sentiasa mendekatkan kita kepada Allah Subhanahu Wataala.

Kembali kita kepada peristiwa yang berlaku di malam Israk dan Mikraj. Dalam peristiwa tersebut, Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam telah diperlihatkan gambaran yang akan berlaku kepada orang-orang yang mengingkari perintah Allah Subhanahu Wataala. Pada malam itu, Baginda telah menyaksikan suatu kaum yang mana kepala mereka dipukul dengan batu sehingga pecah dan dikumpulkan kembali dan kemudian dipukul dan dipalu lagi dengan batu. Perkara ini berlaku berulang-ulang tanpa henti. Lalu Baginda bertanya mengenai perkara tersebut kepada Malaikat Jibril apakah maksud peristiwa tersebut, lalu Malaikat Jibril menjawab, bahwa itu adalah mereka yang otaknya malas untuk menunaikan Sholat fardu. Begitulah dahsyatnya gambaran balasan yang bakal diterima oleh orang-orang yang enggan mengerjakan Sholat.

Menurut riwayat, dikatakan pada mulanya Allah Subhanahu Wataala mewajibkan Sholat kepada umat Muhammad sebanyak lima puluh kali sehari semalam dan Nabi Muhammad menjunjung perintah tersebut pada awalnya. Namun dalam perjalanan pulang, Baginda telah berjumpa dengan Nabi Musa Alaihissalam yang menyarankan agar Rasulullah kembali kepada Allah Taala untuk memohon keringanan. Peristiwa turun naik Baginda ini berlaku berkali-kali sehinggalah Sholat yang diwajibkan itu menjadi lima waktu sehari semalam. Peristiwa ini seharusnya menjadi i’tibar kepada kita umat Islam agar mensyukuri nikmat yang dikurniakan oleh Allah Taala. Peristiwa tersebut memperlihatkan kepada kita betapa Maha Rahman dan Rahimnya Allah Subhanahu Wataala. Namun apa yang terjadi sekarang, walaupun Sholat fardu telah dikurangkan menjadi lima waktu sehari semalam, masih banyak umat Islam yang lalai menunaikannya. Bahkan ada segolongan umat Islam yang langsung tidak menunaikan Sholat dengan berbagai alasan yang dicipta sendiri.

Sehubungan dengan itu, berkenaan dengan bulan Rajab yang mulia ini, marilah kita sama-sama menghayati kembali pengajaran yang kita peroleh dari peristiwa Israk dan Mikraj Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Sama-samalah kita memperbanyak amalan di bulan yang mulia ini dan yang penting sekali agar menjaga dan memperbaiki Sholat kita. Semoga Sholat kita diterima oleh Allah dan kita juga berdoa semoga dengan ini kita memperolehi hidayah dan keredaan Allah Subhanahu Wataala dan terhindar dari azab api Neraka pada hari akhirat kelak.

Firman Allah Taala dalam Surah Al-Hajj ayat 7, yang artinyanya :

“Hari orang-orang yang beriman! Rukuklah kamu, sujudlah kamu dan sembahlah (beribadahlah) kepada Tuhan kamu dan kamu perbuatlah kebaikan, semoga kamu mendapat kemenangan.”

wallohu a’lam bish-shawab,-

Iklan