Wasiat ulama tentang takwa


taqwaWasiat ulama tentang takwa

Takwa adalah melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan larangan-larangan-Nya secara lahir dan batin seraya merasakan keagungan Allah, kewibawaan, ketakutan dan rasa cemas terhadap-Nya.

Sebagian para mufasir dalam mengartikan firman Allah “Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa” berkata, “Allah SWT harus ditaati dan tidak boleh dimaksiati, harus diingat dan tidak boleh dilupakan, harus disyukuri dan tidak boleh dikufuri.” Karena pada dasarnya manusia tidak akan mampu untuk benar-benar takwa kepada Allah meskipun dia mempunyai 1 juta jiwa, 1 juta umur dan menafkahkan hartanya untuk mentaati Allah dan mencintai-Nya. Hal itu karena Allah mempunyai hak yang amat besar atas hamba-hamba-Nya dan juga lantaran hebatnya kebesaran dan kemuliaan kedudukan-Nya yang tinggi.

Rasulullah SAW sendiri sebagai orang yang paling sempurna dalam menunaikan hak-hak Allah berkata dalam doanya, “Aku berlindung dengan ridho-Mu dari murka-Mu. Aku berlindung dengan ampunan-Mu dari pembalasan-Mu. Aku berlindung dengan-Mu dari-Mu. Aku tak sanggup menghitung pujian atas-Mu sebagaimana Engkau memuji atas Dzat-Mu sendiri.”

Allah SWT menciptakan malaikat-malaikat yang sejak diciptakan selalu ruku’ dan sujud kepada Allah dan selalu bertasbih dan bertaqdis, tak kenal lelah dan tak disibukkan oleh selain-Nya. Lalu kelak di hari kiamat mereka berkata, “Maha suci Engkau. Bagi-Mu segala puji. Kami tidak mengenal-Mu sebenar-benarnya pengenalan dan Kami tidak menyembah-Mu sebenar-benarnya ibadah kepada-Mu.”

Sebagian ulama berkata, “Ayat ‘Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa’ terganti dengan ayat ‘Bertakwalah kepada Allah sesuai dengan kemampuan yang ada padamu.’ ” Sebagian lagi berkata, “Ayat kedua adalah menerangkan ayat pertama dan bukan sebagai pengganti.” Pendapat kedua inilah yang insya Allah benar, karena Allah Ta’ala tidak memberatkan seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya. Allah berhak memerintah apa saja yang Dia kehendaki, namun Dia selalu meringankan dan memudahkan.

“Allah hendak memberi keringanan kepadamu dan manusia itu diciptakan bersifat lemah.” (QS. 4:28)

“Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. 2:185)

Imam Ghozali menerangkan dalam kitabnya Ihya’ Ulumuddin :

Ketika turun ayat “Hanya bagi Allah-lah apa-apa yang ada di langit dan di bumi. Jika menampakkan apa yang ada di hatimu atau kamu menyembunyikannya maka pasti Allah akan menghisabnya”, para sahabat merasa gelisah. Lalu mereka datang kepada Rasulullah SAW dan berkata, “Kami telah dibebani sesuatu yang kami tidak mampu menanggungnya.” Mereka berpahaman bahwa Allah akan membalas dan menghisab mereka baik yang mereka lakukan ataupun yang masih terlintas dalam hati. Rasulullah SAW berkata, “Apakah kalian hendak berkata sebagaimana yang dikatakan oleh Bani Israil ‘Kami dengar, tapi tidak patuh?’. Jangan begitu !. Katakanlah ‘Kami dengar dan kami patuh, kami mohon ampunan-Mu wahai Tuhan, kepada-Mu lah kami akan kembali.’ ” Lalu para sahabat memahaminya. Allah lantas menurunkan ayat-Nya :

“Rasul telah beriman kepada apa yang diturunkan padanya dari Tuhannya dan begitu juga orang-orang yang beriman.” (QS. 2:285)

Allah memberitakan bahwa oleh sebab doa orang-orang yang beriman itu, Allah tidak akan memberatkan sesuatu yang mereka tidak sanggup memikulnya, yang dibuat karena salah tidak sengaja atau lupa. Sesungguhnya Allah mengabulkan doa para sahabat dengan meringankan dan memudahkan serta mengangkat beban yang merisaukan mereka. Karena itu, kita wajib bersyukur kepada Allah Azza wa Jalla. Hal ini sesuai dengan hadits :

“Dimaafkan atas umatku kekhilafan, lupa atau perbuatan yang terpaksa dilakukan, dan juga apa yang terlintas di hati selagi mereka tidak mengatakan atau mengamalkan.”

[Disarikan dari Nashoih Diniyyah, Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad]

Mutiara Hikmah Nashoih Diniyyah

Iklan