Mengapa saya memilih Islam: Kristiane Backer


Kristiane BackerMengapa saya memilih Islam: Kristiane Backer

Kristiane Backer

Presenter Kondang MTV

“Saya menemukan kenyataan bahwa Islam berpihak kepada perempuan dan laki-laki. Di dalam Islam perempuan telah memiliki hak untuk memilih pada tahun 600 Masehi. Perempuan dan laki-laki di dalam Islam berpakaian dengan cara yang sopan. Mereka pun tidak diperkenankan saling menggoda. Bahkan, kaum perempuannya diperintahkan untuk memanjangkan pakaian mereka.”

Kristiane Backer lahir dan tumbuh dewasa ditengah keluarga Protestan di Hamburg, Jerman. Pada usia 21 tahun, ia bergabung dengan Radio Hamburg sebagai wartawati radio. Dua tahun kemudian, ia terpilih sebagai presenter MTV Eropa diantara ribuan pelamar. Sebagai konsekuensi pekerjaannya, ia pun pindah ke London, Inggris.

“Begitu luar biasa. Pada usia 20-an, aku tinggal di Notting Hill. Sebagai gadis muda di kota yang sama sekali baru, aku diundang ke mana-mana, difoto banyak papparazi, dan bekerja sebagai presenter. Saat itu aku bertemu dengan banyak orang-orang terkenal. Aku merasakan kehidupan yang sangat menyenangkan. Rasa-rasanya hampir semua gaji yang aku terima habis untuk membeli baju dan pernak-pernik yang bagus dan trendy. Aku pun sering melakukan perjalanan ke seluruh tempat-tempat menarik di Eropa”, begitulah Kristiane menceritakan awal kehidupannya sebagai selebritis muda.

Sekali waktu, Kristiane pergi ke Boston mewawancari Rolling Stone dan mengikuti tur-tur besar para artis terkenal. Kristiane bahkan dinobatkan sebagai presenter perempuan nomor satu di MTV sehingga selalu muncul di layar kaca. Kristiane juga pernah menjadi presenter untuk acara Coca-Cola Report dan Europe Top 20. Boleh dibilang, jika ada kelompok musik baru, maka Kristiane-lah orang pertama yang mewawancarai mereka. Jutaan orang di Eropa pun mengenal gaya Kristiane dengan seksama dan banyak acara besar dengan penonton sebanyak 70.000 penonton sering ia bawakan.

Di tengah kehidupan glamornya, ia mengalami keguncangan spiritual. Kemudian di tahun 1992, Backer bertemu dengan Imran Khan atau memang ditakdirkan oleh Allah SWT demikian. Imran Khan adalah anggota tim kriket Pakistan. Pertemuan itu adalah pertemuan pertama kali antara Backer dengan seorang bintang yang beragama Islam. Backer dan Khan yang sama-sama mendalami Islam, selalu berdiskusi tentang Islam. Khan selalu memberikan buku-buku tentang Islam kepada Backer dan dengan penuh semangat pula Backer mengkajinya.

“Aku menemukan bahwa Al-Quran sarat dengan hal-hal rasional. Dan pandangan lamaku tentang Islam berubah. Karena apa yang kupelajari berbeda dengan anggapan orang-orang di sekitarku. Bahkan ketika aku mengkaji masalah perempuan dalam Islam, aku menemukan bahwa Islam menjunjung tinggi hak-hak wanita yang sekarang tengah diperjuangkan di seluruh dunia. Akan tetapi Islam telah menjunjung tinggi hak-hak wanita sejak ratusan tahun yang lalu. Perempuan dan laki-laki berpakaian dan bertingkah dengan cara yang sopan”, jelas Backer.

Backer menceritakan bahwa sejak mengenal Islam dan membaca terjemahan Al-Quran, ia tak lagi menggunakan rok pendek dan pakaian yang buka-bukaan. Ia mulai mengenakan pakaian longgar dan panjang jika tampil di televisi. Ia dengan tegas mengatakan bahwa wanita yang membeberkan tubuhnya di depan publik adalah melecehkan seluruh wanita di muka bumi ini.

Akhirnya, Backer menerima Islam dengan lapang dada dan sukacita. Setelah mengucap syahadat, perlahan ia mempelajari shalat lima waktu dan berpuasa ramadhan. “Dulu aku sering sekali minum campagne di pesta-pesta malam, kini saya tidak lagi menyentuh minuman seperti itu”, kisahnya.

Pada tahun 2001, Backer pergi menunaikan ibadah haji. Ia begitu terkesan dengan perjalanan ibadah haji. Ia menceritakan bahwa ia sedang di puncak karirnya pada saat itu. Akan tetapi ia memilih mengundurkan diri dari dunia gemerlap selebritis yang merusak jiwa dan batinnya, “Aku sudah tak sanggup lagi meneruskannya”, ujarnya mengenai pekerjaannya sebagai presenter kondang MTV.

Secara total dunia showbiz ia tinggalkan. Dan Backer pun mencoba untuk menekuni bidang lain. Ia kuliah di Westminter University dan mempelajari pengobatan alami, termasuk herbal, aromatherapy, quigong (obat Cina), sari bunga dan homeopathy.

“Kuliah-kuliah seperti itu membuka dunia baru bagi saya, yaitu cara baru untuk melihat hubungan antara manusia, alam dan kesehatan dengan penyakit dan juga hubungan dengan alam semesta. Seluruh penyakit ada obatnya, dan alam menyediakan ini semua”, papar Backer.

Kini Backer memiliki klinik Homeopathis sendiri di Jerman. Ia pun terlibat dalam proyek pengembangan berbagai jenis kosmetika alami dan makanan tambahan (suplemen) yang memanfaatkan obat-obatan tradisional dan berbagai jenis minyak dari tumbuhan eksotik yang ditemukan di negara-negara Arab.

Tak hanya itu ia juga mengkaji masalah agama, terutama sosial budaya, pengobatan Islami dan sosial politik Islam di Birkbeck University. Dengan begini Backer banyak terlibat dalam kegiatan sosial dan keorganisasian. Bahkan di tahun 1998, ia sukses mengorganisasikan dan mengkoordinasikan Art Exhibition and Concert yang bekerja sama dengan Duta Besar Bosnia untuk PBB, Muhammad Sacirbey. Dimana kegiatan itu dilakukan dalam rangka menyambut kedatangan presiden Bosnia Herzegovina sebagai bagian dari Bridge Project yang dimaksudkan bagi penyatuan tiga fraksi yang berbeda di tengah masyarakat Bosnia.

Backer pun aktif sebagai anggota eksekutif organisasi sosial Learning for Life. Pada tahun 2001, organisasi itu menyelenggarakan pengumpulan dana bagi penguasa Afghanistan dan ia menjadi pemandu acaranya. Backer beberapa kali mengunjungi Pakistan bersama teman-temannya dan mengamati cara hidup dan sistem nilai yang sangat berbeda dengan Barat. Ia sadar bahwa meskipun hidup miskin, ternyata masyarakat Pakistan sangat hangat dan ramah.

Kunjungannya beberapa kali ke Pakistan, bersama suaminya Imran Khan, membuat Backer merasa tersentuh dengan gaya Islam Pakistan dalam berpakaian. Seabreg pakaian panjang ala baratnya segera diganti dengan pakaian ala pakistan dan kerudung pakistannya. Bukan hanya karena agama atau suaminya yang membuatnya ia nyaman dengan pakaian yang tertutup. “Aku merasakan kenyamanan dengan pakaian seperti ini”, jelasnya.

Inilah yang membedakan antara kehidupan Barat dengan Islam. Bahwa dua peradaban ini tidak mungkin bersatu untuk kemudian membentuk peradaban yang normal. Gaya Barat akan mengikis ke-Islaman diri kita. Dan Backer pun membuktikan bahwa Dunia Barat tidak akan mampu memuaskan jiwa kita. Backer yang telah hidup sekian waktu dalam lubang budaya Barat, menjadi sadar dan memberitahukan kepada kita, “Bahwa tak satu pun dari mereka merasakan kebahagiaan. Aku adalah buktinya. Senyum yang mengembang tidak mampu seindah senyum seorang Pakistan yang hidupnya jauh lebih miskin”, jelas Backer.

Backer kini melanjutkan karirnya sebagai pemandu banyak acara sosial yang disiarkan di televisi di Eropa. Selain berbahasa Jerman, ia mampu berbahasa Inggris, Italia dan Perancis. Di dalam Islamlah Backer menemukan makna hidup yang sebenarnya, “Sungguh ini merupakan karunia terbesar yang pernah saya dapatkan.”

Semoga Kristiane Backer tetap kukuh mempertahankan aqidah Islam. [NA/ berbagai sumber]

Iklan