Zikir Antara Mengingat dan Menyebut Nama Allah


dzikir 2Zikir Antara Mengingat dan Menyebut Nama Allah

arsip fiqh

Menurut kamus (Arab), zikir berasal dari lafal zakara – yadzkuru – dzikr, bisa berarti: mensucikan dan memuji (Allah); ingat, mengingat, peringatan; menutur; menyebut; dan melafalkan. Di dalam Al-Quran –yang juga disebut Adz-Dzikr– kita dapat menjumpai lafal itu, di dalam berbagai bentuknya (masdar, fi’il madhi, amar, mudhari’, dan sebagainya) lebih dari 200 kali dengan berbagai maknanya termasuk makna istilahi seperti dalam pembicaraan kita sekarang ini.

Jadi menilik asal maknanya, zikir itu memang bisa berarti “mengingat Allah”. Karena itu, menurut ulama, zikir bisa dilakukan dengan hati (“mengingat”), bisa pula dengan lisan (“menyebut-nyebut”).

Di surah 3. Ali-Imran 191 antara lain Allah berfirman: “Mereka yang mengingat Allah diwaktu beridiri, duduk dan berbaring…”

Di surah 4. An-Nisaa: 103, antara lain Allah berfirman: “Maka apabila kamu telah menyelesaikan salat, ingatlah di waktu berdiri, duduk, maupun berbaring….”

Di dalam hadis shahih riwayat at-Turmudzi dari shahabat Abdullah bin Busr r.a. katanya:

“Ya rasulullah ajaran-ajaran Islam telah banyak padaku, maka beritahukanlah aku sesuatu yang dapat aku jadikan pegangan. Rasulullah Saw. pun menjawab: ‘Biarkanlah lisanmu terus basah dengan menyebut Allah.'”

Hadis lain juga riwayat at-Turmudzi dari shahabat Jabir r.a. dia berkata:

“Aku pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: ‘Zikr yang paling utama adalah Laa ilaaha illallaah”

Namun demikian zikir yang afdhol adalah zikir yang dilakukan sekaligus dengan lisan dan hati. Misalnya lisan menyebut “Laa ilaaha illallaah” dan hati mengesakan-Nya. Lisan menyebut “Subhaanallaah”, hati mensucikan-Nya. Dan seterusnya. Banyak berzikir kepada Allah, yang sering dipuji dan diperintahkan oleh Allah dalam kitab suci-Nya (seperti

-di surah 8. Al-Anfaal: 45: “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung.”

-di surah 33. Al-Ahzab 35: “…orang laki-laki maupun perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan ampunan dan pahala yang besar.”

-di surah 62. Al-Jumu’ah 10: “Apabila telah kamu tunaikan salat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung.”)

dengan demikian, adalah banyak “menyebut-nyebut” dan sekaligus “mengingat” Allah.

Karena itu, Imam ‘Athaa, seorang faqih dan ahli hadis, mengatakan, orang yang melaksanakan salat lima waktu secara benar sudah termasuk ke dalam firman Allah yang memuji:

“Wadzdzaakiriinallaaha katsiira wadzdzaakiraati..”

“Orang laki-laki maupun perempuan yang banyak berdzikir”.

Bahkan beliau juga menyatakan bahwa majelis-majelis yang membicarakan halal-haram, seperti bagaimana seharusnya melakukan jual-beli, salat, puasa, nikah-cerai, haji, dan sebagainya adalah majelis-majelis zikir. Saiid bin Jabir r.a. dan ulama lainnya malah menyatakan bahwa keutamaan zikir tidak terbatas pada membaca tasbih (mensucikan Allah), tahlil (mengesakan Allah), tahmid (memuji Allah), takbir(mengagungkan Allah), dan sebagainya. Tapi siapa pun yang yang melakukan amal perbuatan karena Allah dengan ketaatan kepada-Nya, dia adalah orang yang berzikir. (Lebih lanjut bacalah “Hilyat al-Abraar wa Syi’aar al-Akhyaar” halaman 4-8).

Zikir Menggunakan Tasbih

Tasbih yang dalam bahasa Arab disebut subhah atau misbahah, dalam bentuknya yang sekarang (untaian manik-manik), memang merupakan produk “baru”. Sesuai namanya, tasbih digunakan untuk menghitung bacaan tasbih (Subhaanallah), tahlil (Laa ilaaha illallaah), dan sebagainya.

Pada zaman Rasulullah Saw. untuk menghitung bacaan dalam berdzikir digunakan jari-jari tangan , kerikil-kerikil, biji-biji kurma, atau tali-tali yang disimpul-simpul. Seperti diriwayatkan oleh Ibn Abi Syaibah, Abu Daud, at-Turmudzi, an-Nasai, shahabat Ibn Umar berkata:

“Pernah kulihat Nabi Saw. menghitung bacaan tasbih dengan tangan kanannya”

Rasulullah Saw. juga pernah menganjurkan para wanita untuk bertasbih dan bertahlil serta menghitungnya dengan jari-jari, sebagaimana hadis dikeluarkan oleh Ibn Syaibah, Abu Daud, at-Turmudzi, dan al-Hakim sebagai berikut:

“Wajib atas kalian untuk membaca tasbih, tahlil, dan tahdis. Dan ikatlah (hitunglah bacaan-bacaan itu) dengan jari-jemari, karena sesungguhnya jari-jari itu akan ditanya untuk diperiksa. Janganlah kalian lalai, (jikalau kalian lalai) pasti dilupakan dari rahmat (Allah).”

Shahabat Abu Hurairah r.a. bila bertasbih menggunakan tali yang disimpul-simpul konon sampai seribu simpul. Shahabat Sa’d bin Abi Waqqaash r.a. diriwayatkan kalau bertasbih menggunakan kerikil-kerikil atau biji-biji kurma. Demikian pula Shahabat Abu Dzarr dan beberapa shahabat lainnya.

Sedangkan tasbih dalam bentuknya yang sekarang hanyalah merupakan perkembangan alat-alat bantu tersebut.

Memang ada sementara ulama yang berpendapat bahwa menggunakan jari-jemari lebih utama daripada menggunakan tasbih. Pendapat ini didasarkan atas hadis Ibn Umar yang sudah disebutkan di atas.

Namun dari segi maknanya (untuk sarana menghitung), saya pikir kedua cara itu tidak berbeda. Dari sisi lain, selain untuk menghitung tasbih dan tahlil, sebenarnya tasbih mempunyai manfaat utamanya bagi kita yang sibuk di zaman sibuk ini. Dengan membawa tasbih, seperti kebiasaan orang-orang Timur Tengah (di sana tasbih merupakan asesori macam cincin dan kacamata saja), sebenarnya kita bisa selalu atau sewaktu-waktu diingatkan untuk berdzikir mengingat Allah.

Artinya, setiap kali kita diingatkan bahwa yang ada di tangan kita adalah alat untuk berdzikir, maka besar kemungkinan kita pun lalu berdzikir.

Wallaahu A’lam. Dan selamat berzikir.

***

sumber : “Fiqih Keseharian”  KH. A. Mustofa Bisri

Iklan