Ukhti Muslimah Bagaimana Akidahmu?


siluet-wanitaUkhti Muslimah Bagaimana Akidahmu?

Penulis Ummu Raihanah (www.jilbabonline.com)

Sengaja penulis mengambil judul diatas agar ukhti semua senantiasa bermuhasabah (intropeksi) diri, apakah sudah benar aqidah (keyakinan) kita dalam beragama ini? suatu pertanyaan yang mungkin agak sepele akan tetapi sangat sulit untuk dijawab.

Sebenarnya dari sinilah segala amal akan dihisab oleh Rabb kita, dengan akidah yang shahih (benar) sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah dan pemahaman pendahulu kita salafuna Shalih maka hati kita akan tunduk dan patuh kepadaNya. Menyerahkan seluruh hidup kita dengan penuh kepasrahan dan keikhlasan. Segala perintah yang Allah turunkan dalam kitab-Nya yang Mulia dan melalui lisan Nabi-Nya adalah merupakan hal yang ringan, mudah sehingga jawaban kita terhadap perintah-perintah tersebut adalah ”kami dengar dan kami patuh”, sebuah jawaban yang indah .

Wahai ukhti muslimah, Cobalah simak firman-Nya:

”Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu” (Adz-dzariyaat:56)

Sebuah seruan yang jelas dan pasti untuk kita, yaitu agar kita hanya benar-benar menyembahNya saja, mentauhidkan-Nya, tidak menyekutukan-Nya, tentu ukhti semua menyadari kita ini adalah hamba-hamba-Nya dan suatu saat akan kembali pada-Nya. Karena itulah tugas kita untuk selalu membersihkan akidah kita dari noda-noda kesyirikan.

Dengan akidah yang bersih inilah kita mulai beramal untuk mencapai derajat takwa derajat wanita shalihah yang kita idam-idamkan.

Sayangnya, banyak saudari kita yang masih terlena dan jauh dari akidah yang benar, jauh dari syariat yang benar, sehingga apa yang mereka perbuat lebih banyak melanggar perintah-Nya dari pada taat kepada-Nya.

Wahai ukhti muslimah saudariku, bukan maksud penulis untuk membuka aib atau mencela dan merasa diri sendiri suci dan benar, akan tetapi hanya ingin saling menasehati semoga Allah selalu membimbing kita semua,

Penulis hanyalah ingin membagi cerita tentang apa yang dialaminya ketika Allah memberikan kemudahan untuk menunaikan rukun islam yang kelima pada tahun 2001 yang lalu bersama sang suami,

Dengan penuh rasa haru penulis memasuki pesawat dan duduk disebelah saya seorang wanita keturunan Arab yang cantik jelita dengan dua orang anaknya, saya bertanya kepadanya ”Akan pergi kemana?”

Karena saya melihatnya tanpa mahram, dia menjawab akan ke Dammam. Saya melihatnya dengan prihatin karena kasihan melihatnya kerepotan seorang diri mengurus dua anaknya yang agak rewel di pesawat, Saya membantunya memasukkan barang-barangnya yang sempat tercecer keluar diantaranya adalah abaya hitam (gamis panjang) dan jilbab panjang hitam,

Saya bertanya, “Apakah anda memakai ini sama seperti saya? Saya bertanya heran karena beliau saat itu mengenakan setelan celana jean ketat dan kaos ketat, beliau menjawab: ”Iya, di Saudikan kita haram terbuka seperti ini, setiba saya di bandara saya akan memakainya, mbak orang Arab?

Saya menjawab: “Bukan”

Beliau bertanya lagi : “Oh, tetapi kenapa pake cadar apa karena suami mbak orang Arab jadi disuruh pake begitu?” Beliau bertanya sambil melirik ke suami saya.

Sayapun menjelaskannya dengan panjang lebar mengapa saya memakai cadar kepadanya, dan alhamdulillah dia mengerti.

Suatu kejadian yang sungguh disesalkan dimana banyak kaum kita (wanita) memahami bahwa perintah jilbab adalah ditaati ketika suatu negara mewajibkannya bukan karena ketaatan dan ketundukan hati.

Ketika penulis sampai di Madinahpun banyak meneteskan air mata karena ternyata, saudari-saudari kita yang shalat disana masih banyak yang melakukan kemusyrikan diantaranya mencium tiang-tiang masjid Nabawi dan menyapunya keseluruh tubuh untuk mencari berkah walaupun polisi wanita di sana meneriaki haram, toh mereka tak perduli, jalan terus, sungguh menyedihkan.

Hal tersebut tak jauh berbeda saya dapati di Masjidil Haram, mereka berdesak-desakkan mencari berkah di tempat keluarnya air zam-zam, mengorek-ngorek dinding tersebut , teriakan saudari kita yang lain melarang perbuatan itu sama sekali tidak digubris,

Saya hanya bisa berdo’a semoga Allah memberi mereka hidayah.

Setibanya di Bandara Jeddah untuk pulang ketanah air, saya mendapatkan pengalaman yang sangat menarik, karena tempat pemeriksaan antara laki-laki dan wanita dipisah, jadilah saya sendiri menghadapi petugas imigrasi bandara, mereka lama sekali melihat kesaya, sayapun bertanya kepadanya dalam bahasa Arab : Apakah ada masalah?

Petugas itu agak terkejut karena dia melihat paspor saya adalah paspor indonesia. Dia menjawab: ”tidak”.

Salah seorang petugas imigrasi yang lain mendatangi saya dan bertanya apakah saya benar-benar orang indonesia asli bukan keturunan Arab, saya mengiyakan, dia pun berkata kepada saya: ”Coba lihat di sana itu semuakan teman-temanmu mereka sudah melepaskan kerudung mereka semua karena sudah selesai dari hajinya, ” Saya tidak sempat menjawab banyak karena saya melihat wajah khawatir suami saya dari jauh.

Dengan sangat terpaksa sayapun meninggalkan beliau yang masih dalam kebingungan.

Ini adalah suatu kenyataan ukhti, saudariku. Sebuah hal yang sungguh patut di renungkan, apabila memang hati kita benar-benar telah tunduk kepada-Nya kita akan selalu taat dimanapun kita berada tanpa memandang situasi dan kondisi hingga kita menghadap-Nya.

Semoga Allah senantiasa membimbing dan menjaga kita untuk istiqomah di jalan-Nya dan menjadikan seluruh amalan kita ikhlas kepada-Nya bersih dari riya dan kesyirikan.

Iklan