Tiga Hal Membawa Keuntungan


sholatTiga Hal Membawa Keuntungan

Pada suatu hari Imam Syafi’i ra berkunjung ke rumah Imam Ahmad bin Hambal. Seusai makan malam bersamanya, Imam Syafi’i masuk ke kamar yang telah disediakan untuknya, beliau segera berbaring hingga esok fajar.

Puteri Imam Ahmad yang mengamati Imam Syafi’i sejak awal kedatangannya hingga masuk kamar tidur, terkejut melihat teman dekat ayahnya itu. Dengan terheran-heran ia bertanya, “Ayah…, Ayah selalu memuji dan mengatakan bahwa Imam Syafi’i itu seorang ulama yang amat alim. Tapi setelah kuperhatikan dengan seksama, pada dirinya banyak hal yang tidak berkenan di hatiku, dan tidak sealim yang kukira.”

Imam Ahmad agak terkejut mendengar perkataan puterinya. Ia balik bertanya, “Ia seorang yang alim, anakku. Mengapa engkau berkata demikian?”

sang puteri berkata lagi, “Aku perhatikan ada tiga hal kekurangannya, Ayah. Pertama, pada waktu disuguhi makanan, makannya lahap sekali. Kedua, sejak masuk ke kamarnya, ia tidak shalat malam dan baru keluar dari kamarnya sesudah tiba shalat shubuh. Ketiga, ia shalat shubuh tanpa berwudhu.”

Imam Ahmad merenungkan perkataan puterinya itu, maka untuk mengetahui lebih jelasnya dia menyampaikan pengamatan puterinya kepada Imam Syafi’i.

Maka Imam syafi’i tersenyum mendengar pengaduan puteri Imam Ahmad tersebut. Lalu ia berkata, “Ya Ahmad, ketahuilah olehmu. Aku banyak makan di rumahmu karena aku tahu makanan yang ada di rumahmu jelas halal dan thoyib. Maka aku tidak meragukannya sama sekali. Karena itulah aku bisa makan dengan tenang dan lahap. Lagipula aku tahu bahwa engkau seorang pemurah. Makanan seorang pemurah adalah obat, sedangkan makanan orang kikir adalah penyakit. Aku makan semalam bukan untuk kenyang, akan tetapi untuk berobat dengan makananmu itu, ya Ahmad. Sedangkan mengapa aku semalam tidak shalat malam karena ketika aku meletakkan kepalaku di atas bantal tidur, tiba-tiba seakan-akan aku melihat di hadapanku kitab Alloh dan sunnah Rasul-Nya. Dengan izin Alloh, malam itu aku dapat menyusun 72 masalah Ilmu Fiqh Islam sehingga aku tidak sempat untuk shalat malam. Sedangkan kenapa aku tidak wudhu lagi ketika shalat shubuh karena aku pada malam itu tidak dapat tidur sekejap pun. Aku semalam tidak tidur sehingga aku shalat fajar dengan wudhu shalat Isya”.

***

(Abu Abdurrahman Ali – khasanah no.21 th.ix)

Iklan