Nenek tua diangkot M26


Nenek tua diangkot M26

Pagi ini Saya pergi ke kantor sedikit dengan perasaan yang berbeda dari biasanya. Bukan karena hari Senin yang lebih padat dari biasanya atau kemacetan karena pembangunan Bus Way, tapi karena seorang nenek tua yang kebetulan satu angkot dengan Saya di M26.

Si Nenek yang kira-kira berumur 70an itu naik M26 tidak lama setelah Saya naik, di daerah Cawang. Kebetulan keadaan angkot hampir penuh dan yang tersisa hanya bangku ulang tahun (bangku extension yg menghadap ke belakang – red). Untunglah salah satu penumpang yg duduk didalam mengalah memberikan tempat duduknya, yang lumayan aman buat Si Nenek. Dengan susah payah si Nenek, yang sudah agak bongkok itu masuk ke dalam angkot dibantu oleh beberapa penumpang, bersyukur juga si abang sopir cukup sabar menunggu sampe si Nenek duduk dengan tenang.

Sempet terlintas dibenak Saya, kok tega-teganya anggota keluarganya membiarkannya pergi sendirian tanpa ada yang menemani. Bagaimana nanti kalo nyebrang atau turun naik angkot.

Tidak lama setelah duduk si Nenek, berkata dengan logat betawi yang kental: “Terima Kasih, yak. Emang ribet kalo nenek-nenek pergi jalan”.

“Mau ambil pensiun Nek?”, salah seorang penumpang bertanya.

“Kagak…mau ke rumah sodara di pisangan”, jawab si Nenek

“Kok perginya sendirian nek? emang anaknya kemana? nggak nganterin?”, tanya penumpang lainnya.

” Lah…anak emak dah pada jauh ngikut suaminya, trus yang bungsu kagak sempet, dari pagi-pagi dah berangkat gawe pulangnya malem. Cucu juga udah pada berangkat sekolah”

Deg….Saya yang dari tadi cuma mendengarkan langsung miris mendengar jawaban si Nenek. Pikiran Saya langsung melayang teringat Mama di kampung. Akankah Mama akan mengatakan demikian bila di usia tuanya nanti pergi sendiri tanpa ditemani oleh siapapun?

Saat ini saja Saya pulang kampung hanya setahun sekali, sementara adik Saya yang cuma 2 orang sudah sibuk dengan kuliahnya. Tak jarang Mama mengeluh kesepian di rumah karena adik-adik pulang ke rumah hanya untuk singgah lalu pergi lagi. Bahkan Mama juga sempet sedih jika makanan yang Beliau masak masih utuh karena anak-anaknya sering makan di luar. Istilahnya, dimasak sendiri…dimakan sendiri….. Kalo sudah begitu, Saya cuma bisa menghibur lewat telepon.

Duh, Gusti betapa hamba belum bisa membalas kasih sayang Mama. Bahkan untuk mengisi kesepian dan kesendiriannya saja hamba belum bisa. Semoga Mama mengerti bahwa anaknya disini tidak pernah meninggalkannya sendiri. Mungkin tidak dalam kehadiran secara fisik, tetapi cinta dan untaian do’a selalu menyertai kemanapun Mama pergi.

“Ya…Alloh, sayangilah kedua orangtua ku seperti mereka menyanyangiku waktu kecil. Amin”

***

Bunda Naila

-Tak sabar menunggu Lebaran, untuk bertemu Mama-

About these ads